Sabia, setelah dua minggu

..setelah dua minggu lebih berlalu, akhirnya saya memutuskan untuk menggunakan Sabia di keseharian saya.  Makin lama suaranya makin bagus, makin seksi, sehingga membuat saya berpaling dari earpod, juga akhirnya agak mengabaikan JBL T205.

Bagian lebaynya adalah, saat kemarin si Sabia ketinggalan dalam keadaan masih tercolok di komputer kantor, saat di rumah semacam muncul rasa kehilangan haha.  Lha, ya gimana, makin lama bedanya makin kerasa je.  Untunglah kemarin ada pelipur lara, yaitu kehadiran Sonic Gear Titan 5, yang menutupi kekurangan suara cempreng yang keluar dari tipi.  Nantilah kapan-kapan saya review si Titan itu, yang sedikit menyebalkan, seminggu setelah memilikinya, eh ternyata harganya di salah satu toko turun banyak. Nasib.

 

Review singkat JBL T205 & Sabia v5

Akibat penasaran, akhirnya saya beli dua earbud itu.

Yang satu lebih karena diskonnya yang lumayan di tokopedia ditambah merek ternama, selain tiada review tentang produk itu, jadi mending dibeli saja deh.

Yang kedua dibeli karena itu produk Indonesia dan banyak review yang bernada positif.

JBL T205

Sebagai perbandingan adalah earpod bawaan iphone 5s andalan saya yang bassnya lumayan mumpuni itu, JBL ini bassnya mungkin agak di bawah earpod, tapi untuk detil suara bisa dibilang mantep.  Detilnya dapet, rapi dan balance.

Bentuknya sendiri mirip dengan earpod, cuma lebih besar sedikit, sangat sedikit sekali, nyaris tak kentara.

Dengan harga Rp. 199.500 yang katanya sudah diskon 50% plus bebas ongkir, earbud ini memang patut dipertimbangkan untuk dimiliki.

Sabia v5

Saya tau produk ini sehabis baca reviewnya di grup fb: Earbud Lover Indonesia (ELI), bisa dibaca di situ.  Sepertinya ini produk serius dan menjanjikan, karena sudah terbit beberapa versi.  makin bikin penasaran karena di official storenya sudah sold out.  Untung masih ada yang jual di bukalapak, dapet Rp.150.000 dan bebas ongkir juga.

Kualitas suaranya keren.  Bassnya lebih juara dibanding JBL T205, mungkin sebanding dengan earpod, tapi ini lebih balans, ga bikin kuping sakit, detilnya juga dapet dan megah.

Tak kebayang dengan tampilan earbud yang biasa-biasa saja ternyata output suaranya renyah pisan.  Walau di sisi lain pas dipasang telinga, sedikit lebih enakan JBL, dan jauh lebih pas earpod lagi sih di telinga saya hehe

Kesimpulan sementara, hari ini saya lebih memfavoritkan neng Sabia, selain earpod tentu. Tapi nggak tau besok #lah

cara mudah instal chrome di debian 9

Waktu make Jessie alias debian 8, rasanya pernah iseng nyoba instal google chrome, tapi gagal.  Barusan saya iseng, kepikiran mau nginstal chrome di Stretch.  dan selaku user abal-abal, langsung saja buka google, ohiya di debian saya biasa browsing pake  Firefox ESR, setelah sebelumnya make Iceweasel, browser bawaan debian.  Entahlah apa kepanjangan ESR, males nyarinya haha.  Saya memang penggemar rubah api btw.

Kepikiran instal chrome karena lebih mudah saat mbuka google drive dan bisa posting instagram via chrome, fitur yang sebenarnya baru saya coba sekali sih rasanya.

Sehabis gugling, nemu artikel tentang cara mudah nginstal google chrome di debian 9.  Yaudah saya ikutin saya langkah demi langkahnya.  Sempat gagal sebentar, ternyata kebablasan kopas perintah update, masih pake sudo, lupa kalo sudah pake -su, salahkan petunjuk di link di atas itu hehe

Setelah berhasil diinstal, buka chrome, dengan tampilan seperti di bawah ini:

 

Tampilan sederhana google chrome emang apik.  Tapi entah kenapa saya masih keukeuh make firefox sebagai browser default saya sehari-hari.

Begitulah.  Btw postingan ini dibikin pake chrome, sekalian njajal gitu.

Ngopi.

tadi pagi, ada seorang kawan, bilang (mungkin untuk yang kedua kali) bahwa ingin pinjem dan ngopi (proposal) disertasi saya.  jawab saya: enak aja!

bagaimanapun, itu adalah hasil proses, jadi aduh, kenapa saya pelit begini.  tapi kalau tidak begitu, bagaimana dia bisa menghargai sebuah proses.

lagian, hardcopy disertasi saya tersedia kok di perpustakaan, jadi bisa dipinjem toh.

kemudian, barusan saya baca kisah sedekah lagi, rasa malu menusuk lagi.  saya rasanya akhir-akhir ini banyak keinginan, banyak minta, walau secara tak langsung pada Sang maha, tapi di sisi lain, saya rasanya banyak kurang dalam hal memberi.

saya pikir, mungkin itu juga salah satu pemicu sifat emosian saya yang rasanya semakin menjadi, dan ya saya perlu anger management sepertinya.  Menghela emosi negatif tak semudah yang saya pikirkan, walau terkadang saya masih bisa meredamnya.

mungkin, rajin-rajin menulis seperti ini, paling tidak bisa jadi cermin dan pengingat, akan hal-hal tidak baik tentang saya, biar sedikit banyak bisa nyadar diri..

Kamis ini.

..sebenarnya hari ini, saya harus mendampingi bos ke acara pertemuan dengan anggota DPD, tapi saya pikir, membaca sekilas, cuma masalah yang dicari-cari oleh para perwakilan daerah itu supaya ada kunjungan, iya saya mikir se-skeptis itu.  Soalnya masalah yang diangkat sebenarnya sudah mendekati titik terang-begitu informasi dari teman sejawat yang saya terima.

hari ini juga, sebenarnya saya ikutan kawan-kawan satu kantor, ke sebuah kecamatan, untuk pesta duren.  Mungkin pesta, mungkin cuma makan beberapa biji bareng-bareng seperti beberapa minggu yang lalu entahlah.  Palingan seperti itu lagi, ya saya mikirnya sepesimis itu.

tapi syukurlah, dua hal di atas, secara tak sengaja saya hindari.  Kepala saya entah kenapa terasa berat sedari tadi malam sampai tadi pagi, ditambah hidung yang basah, meler dan terkadang mampet.  Badan dan pikiran saya juga sampai titik malas.  Entahlah.  Jadi saya pikir, baiknya istirahat saja lah di rumah.  Body yang lagi manja ini saya pikir, bisa dijadikan pembenaran untuk lepas dari acara di atas.

sepagi tadi, sedikit berbohong sih sama bos.  Bilang bahwa saya ijin tak masuk kantor karena ada urusan keluarga mendadak.  Dalam pikiran saya, urusa mendadak itu adalah, ada anggota keluarga yang lagi tak enak body, dan orang yang dimaksud adalah saya sendiri, mbulet yo?  Daripada ngaku sakit yang sebenarnya tak terlalu sakit juga, kan memalukan juga.

sendirian sekarang, malah kepikiran untuk ngedit kerjaan..

mengurangi getaran thunder 125

jadi, thunder 125 merah yang saya pakai itu, bermasalah saat kecepatan di atas 50 km/jam.  Getaran mesin sangat terasa, tangan terasa kesemutan saat saya coba pakai agak lama.

Akhirnya cari referensi.  Gugling. Ketemu beberapa cara mengurangi getaran itu.  Terutama getaran mesin dan setang.

Ada beberapa cara praktis yang saya pakai:

  1. Ganti oli Castrol active
  2. Pakai pertamax (mungkin nanti saya ganti pertalite lagi)
  3. Pasang raiser, itu biar setang posisinya gak tinggi (mungkin bakal saya ganti juga, ganti yang bentuknya lebih rapi.  tapi kemungkinannya kecil, sih)
  4. Pasang jalu setang / bar end.

Lumayan, sekarang getaran terasa jauh berkurang.  Gas terasa lebih enteng, gigi 4 aja sudah mampu di atas 70 km/jam tanpa merasakan getar di tangan yang sebelumnya terasa mengganggu.

Sebagai tambahan, kebetulan honey dapet bonus benda bernama MGI turbo untuk motor.  Saya pasang aja sekalian.  Tampaknya memang berpengaruh lumayan untuk pengapian.  Tapi sungguh.  bagian ini bukan iklan.  Saya menilainya dari pas starter pagi hari, biasanya hidup bentar terus mati lagi, sekarang tak lagi seperti itu lagi, starter, gas sekali, udah beres.

Haduh, jelek sekali postingan ini.

 

masalah sound driver lenovo ideacentre

judulnya seakan-akan postingan berbayar, padahal tidak..

jadi, saat sedari awal kerja di tempat baru ini, belum ada komputer yang bisa saya pakai untuk sub bagian saya, karena ajaibnya katanya dipinjem sama orang terdahulu dan belum dikembalikan.  Lha, barang kantor kok ya dianggap properti pribadi gitu, ada-ada sahaja..

lalu, atas ide kawan, agar mengakuisisi pc big boss yang konon katanya sudah setahun nganggur ga disentuh-sentuh.  saya pun memberanikan diri untuk makai barang nganggur itu, untungnya beliau itu mempersilakan saja, jadi saya angkut lah, pc al-in-one lenovo dengan seri aio 300-22isu itu.

dan baru beberapa saat barusan saya sadar, kalau ada masalah dengan sound driver.  Akhirnya nyari di web lenovo, donlot driver trus instal.  Berhasil bunyi!  tapi masalahnya, saat nyolok earphone, kok ya sunyi senyap.  Nyoba headset temen juga gagal.

gugling bentar tak jua menemukan jawaban yang memuaskan, sampai akhirnya memutuskan untuk nyari sana sini lagi, sampai akhirnya ketemu downloadcenter-nya intel itu.  download, trus instal ulang sound driver.  Alhamdulillah, akhirnya headset eh earphone akhirnya bisa dipakai lagi..

begitulah, kejadian sepagi menjelang ini akibat kantor sepi, ditinggal orang-orang nyari durian, sungguh kejam sekali, awas kalian ya, tunggu pembalasan saya ntar #lah ..

2018.

tahun baru ini, ingin membaca dan belajar lebih banyak lagi.  Tapi belum apa-apa, sudah harus perang dengan rasa malas ini.  Sementara kerjaan yang sebenarnya tak begitu padat dan sulit juga sebenarnya, tapi dibikin rumit oleh beberapa orang, mungkin juga oleh saya juga.

beberapa waktu lalu, dikasih tau soal proses ATM-amati-tiru-modif oleh tetua kantor, terkait rencana sedikit inovasi kerjaan, entahlah bisa terwujud apa tidak.  Sebenarnya soal kerjaan ini, rada males kalau selalu terkendala dan, budget dan sejenisnya.  Maunya yang sederhana dulu dan memberdayakan sumberdaya yang ada.

Ujug-ujug saya malah teringat apa kata Banksy :

jadi, mikir gimana supaya tidak stuck gini.  sementara niat ngirim propose untuk ngajar aja belum kesampaian juga ergh mudahan besok deh.

ya ini masih tanggal 10, kawan.  januari pula. tapi pikiran sudah berkelana tiga bulan ke depan..

 

kembali ke Stretch

..kira-kira empat bulan yang lalu, saya pernah upgrade Debian ke Stretch, untuk kembali saya downgrade lagi.  Dan tadi pagi yang sudah rada siang, saya tergoda untuk kembali mencoba Stretch, karena saya pikir sekarang mungkin sudah lebih stabil dibanding saat mencobanya dulu.

Sementara, saya tak bisa menyimpulkan apa-apa, namanya juga user kambuhan, yang bisanya cuma make doang, kalo ada masalah tinggal mengandalkan gugel semata hehe

Yang jelas, sekarang apa, sih?  Perlunya leptop cuma sekedar untuk ngetik pake aplikasi office, yang sudah bisa tertanggulangi oleh Libre dan WPS, walau saat ngeprint kadang terdapat sedikit masalah, lalu untuk browsing.  Udah itu aja, kan?

Ngomong-ngomong, saya baru tahu kalau debian malah sudah ngerilis debian buster, halagh apa pula itu.. nantilah nunggu versi stabilnya saja dua tahun lagi, itu juga kalau saya masih tertarik utak-atik semena-mena seperti sekarang ini hehe

tentang potret jejak napas

… judul di atas, adalah judul-judul dari serial anak-anak mama alin, jika belum ada yang tahu.  Mumpung tulisan baru di blog ini belum banyak, maka saya akan membagi tulisan-tulisan di sini ke dalam empat kategori di atas, pembagiannya mbuh masih dipikirkeun haha absurd.

Kalaupun ada kategori tambahan, maka masuk dalam kategori bila.  Ini mungkin hanya untuk hal-hal luar biasa.  Itu juga diambil dari satu novel bubin lantanG yang terbit di tahun 1992.

Soal jejak tulisan, mungkin juga, tak bakal berawalan tentang lagi, bosan juga lama-lama dengan awalan judul yang monoton.

Dan ya pikiran tentang kategori-kategori tulisan itu baru kepikiran saat tadi malam saya membaca (lagi-dan-lagi) buku karya bubin itu, dan belum habis saya membaca bila, saya sudah lelap lalu bermimpi cukup panjang, tentang bersepeda jauh, sampai-sampai entah bagaimana ceritanya, sadel brooks saya dicuri.

Untung cuma mimpi.

jadi begitulah cerita tak penting hari ini. Kisah lainnya, sebenarnya tentang sedikit ketidakstabilan suasana kantor. Nantilah saya ceritakan jika bisa menyusun cerita agak lebih baik lagi.