intro.

kemarin malam, berlanjut sampai dinihari, hal yang teramat jarang saya lakukan akhir-akhir ini.  jadwal biasanya:pulang kantor jam setengah lima, sampai rumah mentok jam enaman sore.  palingan malem kalo iseng sehabis magrib muter-muter keliling kota naik motor, kadang sembari nyari makan, seringnya cuma mampir alpamart atas permintaan si bungsu.  lepas jam 10 malem, paling lama jam sebelas, semua penghuni rumah akhirnya lelap.  bangun pagi. sampai sore lagi. repeat. gitu aja puteran waktu.

tapi kemarin malam.  saya lagi berusaha menahan kantuk.  ingin kembali mikirin apa aja sampai kira-kira jam dua dinihari.  baca tempo edisi dua tahun yang lalu.  membuka sedikit Bila-nya bubin.  Lalu tau-tau, membuka kotak sepatu berisi koleksi surat-surat saya dengan honey belasan tahun silam.

Tak seperti biasa. Kali itu saya membaca-baca tulisan tangan saya, yang rasanya lama tak saya lakukan.  Betapa ternyata saya itu absurdnya memang sejak lampau haha.  Nulis surat seakan-akan penerima surat sedang berada di hadapan saya, ngobrol kesana kemari.  Kadang diselingin lirik lagu, dan diakhiri celetukan-celetukan ajaib berupa tulisan.

Saya jadi membayangkan, keadaan saya dulu saat menulis surat itu.  Soalnya saya lumayan detil menceritakan tempat dan keadaan saat nulis, sampai jam dan menit pun sering saya cantumkan.  Dan tentu, membaca kembali ingatan-ingatan yang beberapa detilnya saya sudah samar.

nanti lain waktu, pasti ritual itu akan kembali saya jalankan.

ke Bogor (lagi)

..saat ramadhan, nenek istri saya yang di Cicurug, Sukabumi itu kabarnya sakit, tapi mendadak katanya sehat dan membaik kondisinya saat honey bilang insya Allah ntar lebaran mau nengok beliau

Jadi aja akhirnya diniatin untuk mudik ke kampung halaman honey, kebetulan si barep Thor dan bang Ai sedan libur sekolah juga.  Jad aja cari-cari tiket untuk setengah lusin manusia hehe.  Alhamdulillah rejekinya dicukupkan untuk beli tiket pesawat yang lagi edan-edannya.  Kebetulan dapet harga yg cukup lumayan di hari kedua lebaran.

Tak hanya keluarga saya, mertua dua-duanya juga ikut mudik, ditambah keluarga adik ipar, terakhir saya ngajak abah juga untuk ikutan.  Total jenderal 14 orang yang mudik.

Nginep di rumah mertua adik ipar, lalu mengarungi macet ke rumah nenek di Cicurug, nginep dua malem disitu, trus balik lagi ke Bogor yang dilanjut piknik ke Kebon Raya Bogor! Kebun yang tak pernah bosen-bosennya saya datengin, menyenangkan rasanya sudah jalan-jalan di dalamnya.

Sebenernya, ke kota Bogor saja sudah cukup menyenangkan buat saya, udaranya, orang-orangnya, jalanannya, selalu menyenangkan untuk dinikmati.  Bahkan sekedar muter-muter naik motor keliling kota kecil yg padat itu sudah lebih dari cukup buat saya.  Tentu sembari nostalgia yang tak habis-habisnya hehe

Dan jam satu dinihari tadi saya pulang duluan, demi waktu masuk kerja yang maksa banget, padahal belum efektif juga, ya sayanya juga sih yang masih males langsung ngurusin kerjaan hehe.

Oiya, kemarin itu dari Cicurug ke Bogor, merupakan pengalaman pertama saya nyetir di sana, deg-degan, selain keder sama macetnya, juga takut apa-apa sama mobil dapet minjem dari mamang disana.  Untunglah lancar.

kilas 2017

.. hal paling bla bla bla dari tahun 2017 ini tentulah LULUS KULIAH!

selain kembali pulang ke rumah dan kembali kerja.

awal tahun saya sebenarnya sudah ujian tertutup, tapi diuji sembilan orang penguji di ruangan tertutup di hari terakhir deadline itu belumlah cukup.   Ada syarat yang belum saya cukup, sehingga di saat kawan-kawan saya yang ujian di hari yang sama itu yudisium keesokan harinya.  Saya masih harus menghadapi ujian terbuka paling lambat tiga bulan kemudian.  Artinya bulan april adalah batas akhir.

Dan, Tuhan becandanya begitu serius dengan saya.  Masih inget saat awal-awal kuliah, terbetik keinginan untuk lulus tepat waktu, lebih tepatnya sesuai batas waktu yang ditetapkan.  Melalui drama sana sini, akhirnya ujian terbuka pun di tetapkan tepat di akhir bulan April, yang mana sudah tidak mungkin untuk mundur sehari pun dari jadwal.

Endingnya, ujian terbuka bisa berjalan, dengan disaksikan oleh keluarga besar, abah, mama, bapak & umi mertua, honey dan anak-anak, ading ketiga dan ponakan.. itu si honey yang keuekeuh untuk bawa rombongan .. Walau tak maksimal ngajak jalan-jalan keliling Jogja, ngeliat orangtua senang ngeliat anaknya lulus aja sudah cukup mengharukan bagi saya.

Jujur, jangankan mikir saya lulus kuliah kemarin itu, waktu saya bilang mau nerusin kuliah aja di awal 2010 abah seperti tak percaya..  Lha gimana, wong dulu waktu S1 aja pernah terancam DO dan lulus dengan terengah-engah, malah nekat mau kuliah terus gitu..

Setelah prosesi ujian berakhir, rombongan pulang, saya tinggal sejenak, mempersiapkan diri untuk melunasi nazar: pulang naik sepeda..  Untungnya mas Radith mau menemani perjalanan cukup panjang itu, walau katanya cuma sampai Cemorosewu doang.

Perjalanan yang direncanakan empat hari, ternyata bisa dipercepat jadi tiga hari.  Perjalanan lengkap bersepeda rada jauh itu bisa ditengok di sana.

Sampai kampung halaman, menikmati rumah berhari-hari, berbulan-bulan, juga tak lupa lapor kantor, yang sambutannya seakan-akan saya ini ada lebih dari mereka, padahal cuma lebih di waktu sekolahnya, kan hehe.

Sempat kerja di bidang yang bikin saya mbathin, untungnya kemudian pindah ke bagian baru yang bikin saya harus belajar lagi, lebih banyak lagi, secara bagian ini dulu-dulunya tak pernah kepikiran untuk saya tempati..

Tapi rekan-rekan kerja yang baru ini menarik, sih.  Mempelajari kerjaan dan karakter orang-orangnya sekaligus seringkali menyenangkan, urusan pusingnya belakangan deh haha

Apalagi.  Anak-anak yang liburan cukup panjang di akhir tahun.  Jalan-jalan yang cukup menyenangkan, mungkin ditulis terpisah saja baiknya. Tapi senang melihat mereka kuat jalan nanjak-nanjak.

Kesimpulannya.  Tahun 2017 ini menyenangkan.  Itu dulu.