diblok.

beberapa waktu yang lalu, saya berkomentar di fb seorang kawan, tapi setelah baca ulang, rasanya ada yang kurang sreg, komen itupun saya hapus.

tak berapa lama, kawan saya tersebut, membuat status kalau merasa aneh bahwa kadang ada notif komentar tapi tiada pas mau dibuka.  Saya pun ngerasa (mungkin) itu komentar saya barusan, jadi saja saya kasih reply bahwa “tadi saya komen, lalu saya hapus lagi”.

kemudian berlanjut, balesan beliau yang intinya : “ngapain komen sendiri dihapus, mending kan ga komen” ,
saya reply lagi : “lha ya komen2 saya, yg ngehapus jg saya, bebas dong..”

lalu gara-gara obrolan yang menurut saya ga penting-penting amat, dan saya juga tak punya tendensi apa-apa terhadap hal itu, berlanjut dengan pemblokiran semua akun sosmed saya, yang baru ketahui belakangan.

ya tidak masalah juga sih.  lagian saya ini siapa juga.  cuma bingung saja, itu kawan lama, dan rasanya tak pernah punya masalah apa-apa, masa hanya gara-gara komentar yang tak jelas juntrungannya, lalu pertemanan terhalang dinding yang bernama ‘blok’.

saya hidupnya nothing to loose, saja, mau berkawan atau bermusuhan dengan saya, di dunia internet maupun di dunia nyata ya tak ada masalah.  tak pernah keberatan.  tiada ruginya juga buat siapa-siapa.

saya cuma bingung.
itu saja.

Leave a Reply