ke Bogor (lagi)

..saat ramadhan, nenek istri saya yang di Cicurug, Sukabumi itu kabarnya sakit, tapi mendadak katanya sehat dan membaik kondisinya saat honey bilang insya Allah ntar lebaran mau nengok beliau

Jadi aja akhirnya diniatin untuk mudik ke kampung halaman honey, kebetulan si barep Thor dan bang Ai sedan libur sekolah juga.  Jad aja cari-cari tiket untuk setengah lusin manusia hehe.  Alhamdulillah rejekinya dicukupkan untuk beli tiket pesawat yang lagi edan-edannya.  Kebetulan dapet harga yg cukup lumayan di hari kedua lebaran.

Tak hanya keluarga saya, mertua dua-duanya juga ikut mudik, ditambah keluarga adik ipar, terakhir saya ngajak abah juga untuk ikutan.  Total jenderal 14 orang yang mudik.

Nginep di rumah mertua adik ipar, lalu mengarungi macet ke rumah nenek di Cicurug, nginep dua malem disitu, trus balik lagi ke Bogor yang dilanjut piknik ke Kebon Raya Bogor! Kebun yang tak pernah bosen-bosennya saya datengin, menyenangkan rasanya sudah jalan-jalan di dalamnya.

Sebenernya, ke kota Bogor saja sudah cukup menyenangkan buat saya, udaranya, orang-orangnya, jalanannya, selalu menyenangkan untuk dinikmati.  Bahkan sekedar muter-muter naik motor keliling kota kecil yg padat itu sudah lebih dari cukup buat saya.  Tentu sembari nostalgia yang tak habis-habisnya hehe

Dan jam satu dinihari tadi saya pulang duluan, demi waktu masuk kerja yang maksa banget, padahal belum efektif juga, ya sayanya juga sih yang masih males langsung ngurusin kerjaan hehe.

Oiya, kemarin itu dari Cicurug ke Bogor, merupakan pengalaman pertama saya nyetir di sana, deg-degan, selain keder sama macetnya, juga takut apa-apa sama mobil dapet minjem dari mamang disana.  Untunglah lancar.

Leave a Reply