Ngajarin nabung

Tak ada hal yang baru sebenarnya, saya sudah ngajarin, tepatnya setelah diajarin juga, bagaimana cara nabung yang baik dan bagus.  Jadi sewaktu di Jogja, di tempat ngajinya anak-anak dikasih tabungan, untuk nabung laah. Jadi, semua sisa uang jajan anak-anak, termasuk saat itu, hasil jualan donat bang Ai dan Thor dimasukin situ.  Setelah penuh, bukannya dibeliin apa maunya anak-anak, tapi justru dibalikin ke yang ngasih nabungan, untuk disumbangin.

Saat itu, saya ngasih keyakinan sama anak-anak, bahwa apa yang mereka dapetin nanti, insya Allah bakal lebih keren dari apa yang mereka kasihin.  Dan itu, alhamdulillah beberapa kali terbukti, saat mereka menginginkan mainan, yang saat itu menurut saya cukup mahal, tiba-tiba saja, tanpa disangka ada rejeki untuk membelinya.  Keinginan mereka terkabul begitu saja.

Jadinya mereka anteng aja ngisi tabungan, untuk nantinya isinya dikasihin ke orang lain begitu penuh.

Saat ini pun, saya ingin kembali ngajarin pelajaran sederhana itu, takutnya Q lupa.  Jadi, sekarang sisa uang jajannya dimasukin tabungannya, tapi saya wanti-wanti nanti isinya bakal dikasihin ke orang lain, dan saya bilang: “tenang saja, teh.  Ntar dapet gantinya yang lebih keren, kok”.  Alhamdulillah, mau ngerti anaknya.

Saya yakin itu, the more we give, the more we get.  Ontologinya gitu.

Halagh pake boso londo segala.

Si kecil, si bungsu itu, juga saya ajarin ‘nabung’.  Caranya? Nantilah diceritain kapan-kapan hehe


About this entry