Review singkat JBL T205 & Sabia v5

Akibat penasaran, akhirnya saya beli dua earbud itu.

Yang satu lebih karena diskonnya yang lumayan di tokopedia ditambah merek ternama, selain tiada review tentang produk itu, jadi mending dibeli saja deh.

Yang kedua dibeli karena itu produk Indonesia dan banyak review yang bernada positif.

JBL T205

Sebagai perbandingan adalah earpod bawaan iphone 5s andalan saya yang bassnya lumayan mumpuni itu, JBL ini bassnya mungkin agak di bawah earpod, tapi untuk detil suara bisa dibilang mantep.  Detilnya dapet, rapi dan balance.

Bentuknya sendiri mirip dengan earpod, cuma lebih besar sedikit, sangat sedikit sekali, nyaris tak kentara.

Dengan harga Rp. 199.500 yang katanya sudah diskon 50% plus bebas ongkir, earbud ini memang patut dipertimbangkan untuk dimiliki.

Sabia v5

Saya tau produk ini sehabis baca reviewnya di grup fb: Earbud Lover Indonesia (ELI), bisa dibaca di situ.  Sepertinya ini produk serius dan menjanjikan, karena sudah terbit beberapa versi.  makin bikin penasaran karena di official storenya sudah sold out.  Untung masih ada yang jual di bukalapak, dapet Rp.150.000 dan bebas ongkir juga.

Kualitas suaranya keren.  Bassnya lebih juara dibanding JBL T205, mungkin sebanding dengan earpod, tapi ini lebih balans, ga bikin kuping sakit, detilnya juga dapet dan megah.

Tak kebayang dengan tampilan earbud yang biasa-biasa saja ternyata output suaranya renyah pisan.  Walau di sisi lain pas dipasang telinga, sedikit lebih enakan JBL, dan jauh lebih pas earpod lagi sih di telinga saya hehe

Kesimpulan sementara, hari ini saya lebih memfavoritkan neng Sabia, selain earpod tentu. Tapi nggak tau besok #lah

Rindu yang berat di jamannya

Mungkin, yang ikut-ikutan bilang rindu itu berat, akhir-akhir ini, hanya gara-gara nonton film 1990 an itu.  Saya sih tidak, karena ehm pelaku LDR bangkotan di jaman itu.  Dan nyatanya memang demikian euy.

Pertama adalah hal surat-suratan.

Waktu saya kuliah, ongkos pos kilat khusus kalau tidak salah adalah seribu rupiah, lah uang saku bulanan saya waktu itu kalau tak salaah sekitar 40-50 ribuan per bulan.  Untuk ngirim surat saja saya musti merelakan sarapan beberapa hari hahaha miris.

Masalah surat itu sebenarnya saya bingung sendiri sekarang, dulu kok ya bisa, nunggu kabar paling cepat seminggu sampai, lalu nunggu balasannya smingguan lagi, gimana bisa marah-marahan coba, ceritanya sudah agak-agak basi, kelamaan di jalan.  Sabar lho, bilang rindu sekarang, dibalesanya dua minggu kemudian XD

Hal kedua adalah telepon.

Pas pacar yang jaraknya ratusan kilo di seberang lautan itu menggoda untuk ditelepon, itu musti ke wartel untuk nelepon.  Taripnya lagi-lagi musti merelakan sarapan dan jajan di kampus untuk seminggu huahua.  Itu pun harus nelpon di atas jam 11 malam, atau subuh sekalian sebelum jam 6 pagi, demi diskon interlokal 75%.  Di saat wartel mau tutup pas malam, atau seringkali saat penjaga wartelnya masih ngorok saat subuh.

Kenapa harus ke wartel? Karena telepon adalah benda mewah di jaman itu, wahai.

Ketiga adalah apel.

Mau apel? Edun. Bahasa saya, apel haha.  Mau nengok, rumah pacar yang di ujung dunia itu, ke dalemnya kadang pas ada duit, naik angkot terus sambung ngojek.  Pas lagi keren, naik angkot terus lanjut jalan kaki pulangnya.  Berat di tenaga juga. Ditambah belum punya motor, beh naik motor pun saya baru bisa pas kuliah semester lima.

Kesimpulannya, lebih berat di ongkos, sih hihi

Razia motor

Rasanya semingguan ini, dua kali ken razia motor. Ya tak mengapa sih, soalnya surat-menyurat saya lengkap, dan alhamdulillah dompet berisi stnk & sim selalu kebawa.

Masalahnya adalah antri saat diperiksa polisi itu. Selain agak lama, motornya pada ngga di matiin, jadi kebayang sore-sore di tengah-tengah kepulan asap knalpot. Nggak enak.

Nah, sore tadi. Ada dua kejadian menarik.

Kejadian pertama.

Di depan saya, ibu-ibu, bawa dua anak. Satu di gendongan depan, masih kecil sekali, usianya entah berapa bulan. Satu lagi di belakang, palingan tiga-empat tahunan. Saat diperiksa, ibunya turun dulu, buka jok motor karena stnk nya ada di bawah jok ternyata.

Agak lama diperiksa mas-maspolisi junior. Saya nguping & ngamatin. Sepertinya SIM nya ga kebawa, ngecek isi dompet tiada dapet. Lalu junior itu lapor sama seniornya.

Pak polisi senior ngomong sesuatu sama juniornya, ga kedengeran. Lalu ngomong lagi sama si ibu. Lagi-lagi ka kedengeran sama sama. Jadi kepo..

Lalu, pak polisi senior ngelus kepala si balita di gendongan, dan si ibu dipersilahkan terus. Sepertinya tak di tilang. Entah kenapa saya setuju dengan tindakan pak polisi itu.

Kejadian kedua.

Di barisan samping saya -karena razia dilakukan di depan polres, jadinya pemeriksaan dibagi menjadi sekitar delapan baris-, ada seorang bapak tua, tak pakai helm, yang dibonceng seorang ibu cukup tua, juga tak pakai helm.

Sekilas pas diperiksa, sepertinya surat-suratnya lengkap. Tapi saat diberitahu akan kesalahannya, pak tua itu ngeyel.

Kata pak polisi senior (yang meriksa ibu bawa balita barusan): ” bapak coba liat yang lain, nggak malu apa?”

Kurang lebih begitu. Eh, si pak tua nyahut dengan nada cukup tinggi:”ngapain saya malu? Buat apa saya malu..”

Kurang lebih seperti itu. Dan polisi junior di dekatnya nyeletuk: ” udah langsung ditilang aja, ndan..”

Entah kenapa saya setuju dengan pendapat si junior. Tapi saya tak tahu kelanjutan ceritanya, karena giliran saya diperiksa kelengkapannya sudah usai.

Malah berharap cerita itu besok muncul di koran. Soalnya sepertinya kegiatan razia besar-besaran barusan juga diliput wartawan.

Ada-ada saja

Mencoba WordPress mobile (lagi)

Kemarin ada masalah saat mau publish, entah kenapa gagal terus. Lalu saya uninstall saja apps-nya.

Barusan saya donlot & instal ulang. Sekarang mau nyoba lagi.

Btw, barusan deactive fb lagi setelah mengaktifkannya kembali dari hiatus setelah nyaris sebulan begitu.Mungkin twitter juga, sebenarnya tiada bedanya ada atau tidak dua benda itu.

Oh, bukan benda.Sudahlah lah. Coba tes publish lagi.

cara mudah instal chrome di debian 9

Waktu make Jessie alias debian 8, rasanya pernah iseng nyoba instal google chrome, tapi gagal.  Barusan saya iseng, kepikiran mau nginstal chrome di Stretch.  dan selaku user abal-abal, langsung saja buka google, ohiya di debian saya biasa browsing pake  Firefox ESR, setelah sebelumnya make Iceweasel, browser bawaan debian.  Entahlah apa kepanjangan ESR, males nyarinya haha.  Saya memang penggemar rubah api btw.

Kepikiran instal chrome karena lebih mudah saat mbuka google drive dan bisa posting instagram via chrome, fitur yang sebenarnya baru saya coba sekali sih rasanya.

Sehabis gugling, nemu artikel tentang cara mudah nginstal google chrome di debian 9.  Yaudah saya ikutin saya langkah demi langkahnya.  Sempat gagal sebentar, ternyata kebablasan kopas perintah update, masih pake sudo, lupa kalo sudah pake -su, salahkan petunjuk di link di atas itu hehe

Setelah berhasil diinstal, buka chrome, dengan tampilan seperti di bawah ini:

 

Tampilan sederhana google chrome emang apik.  Tapi entah kenapa saya masih keukeuh make firefox sebagai browser default saya sehari-hari.

Begitulah.  Btw postingan ini dibikin pake chrome, sekalian njajal gitu.